Event Festival Salo Karajae Ditunda Akibat Pandemi, Disporapar Parepare Sampaikan Permohonan Maaf 

oleh -

Parepare, Sulsel – Pemerintah Kota Parepare melalui Kantor Dinas Kepemudaan Olahraga dan Pariwisata (Disporapar) menyampaikan permohonan maaf tidak dilaksanakannya event tahunan Festival Salo Karajae.

Permohonan maaf itu disampaikan oleh Kepala Dinas Kepemudaan Olahraga dan Pariwisata Parepare, Amarun Agung Hamka. Rabu, (18/11/2020).

“Permohonan maaf kami haturkan, Festival Salo Karajae tahun 2020 tidak dilaksanakan dikarenakan masih dalam kondisi pandemi Covid-19,” ucap eks Lurah Labukkang, Kecamatan Ujung itu.

BACA JUGA :   Rapid Test Massal di Pasar Lakessi, Ini Kata Taufan Pawe

Pemerintah kota Parepare kata Hamka  mengingatkan kepada masyarakat agar  masyarakat tetap konsisten mematuhi protokol kesehatan.

Alumni STPDN Angkatan 24 itu juga menyampaikan harapan dan doa agar virus Corona atau Covid-19 segera berlalu.

“Semoga pandemi Covid-19 ini segera berlalu, dan kita kembali menyelenggarakan event Festival Salo Karajae tahun depan dengan konsep yang lebih menarik. Sekarang, mari kita patuhi protokol kesehatan sekonsisten mungkin,” tutup mantan Kabag Humas Pemkot Parepare itu.

BACA JUGA :   Beredar Kabar Netralitas Pjs, ASN dan Gubernur, Wagub: Itu Tidak Benar

Diketahui, Festival Salo Karajae kini masuk dalam kalender pariwisata nasional (Top 100 Calender of Events).

Itu bakal menjadikan Kota Parepare kian dikenal di tingkat nasional dan internasional.

Apalagi Parepare punya ikon yang bernilai jual yakni kota kelahiran BJ Habibie, Presiden ke-3 RI.

Wali Kota Parepare HM. Taufan Pawe sebelumnya mengatakan, predikat kalender nasional Festival Salo Karajae menjadi pintu masuk kegiatan lain yang bisa terintegrasi di Parepare.

BACA JUGA :   Pergeseran Lurah Kota Parepare Menunggu Laporan Camat Terpilih

Magnet Festival Salo Karajae ini sekaligus terintegrasi dengan program Pemkot Parepare yang lain yakni hadirnya Rumah Sakit Regional dr Hasri Ainun Habibie (HAH) yang berkonsep medical tourism. (*)